Berkah 1000 Rupiah Sang Nenek

Nasi uduk

foto : firman asaku

TangselMedia.com – Orang memanggilnya Nyai… wanita asli betawi ini sehari harinya berjualan nasi uduk, Bihun, lontong, gorengan, sosis goreng dan es teh mambo ( kl di tempat lahir penulis di kebayoran lama disebut es kebo) di pelataran sekolah Ibtidaiyah Maroqil Fallah dan sebuah pesantren di belakang gedung sekolah tersebut di jalan Japos raya pondok belimbing kelurahan jurang mangu barat kecamatan pondok aren Kota Tangerang selatan.

Di usianya yg sudah tidak muda lagi (67 tahun) Nyai tetap berjualan nasi uduk seharga 1000 rupiah campur bihun tambah lagi 1000 rupiah, kasih tahu isi atau bakwan goreng jadi 3000 rupiah, tambahin lg 1000 rupiah dapet deh sosis goreng dua tusuk, terus minum nya es kebo seharga 500 rupiah.. (beli 2 ya biar genap 1000 hehehe) cukuplah dengan duit 5000 rupiah kita bisa sarapan sekedar pengganjal perut.. penulis heran sendiri, kok di jaman yang serba mahal ini beliau bisa menjual dagangannya dengan harga murah, Setelah penulis berbincang dengan Nyai, barulah terkuak misteri murah nya harga dagangan si Nyai…

“Kalo saya jualannya mahal, kasian bocah bocah santri kalo mau makan harus keluar uang banyak..pan rata2 bocah yg sekolah disini orang ga punya juga sama kaya Nyai, yang penting mah Nyai bisa ikut makan, dan 2 orang cucu nyai bisa jajan trus uangnya masih bisa dibelanjain untuk dagang besok deh” ucapnya dengan logat betawi yang kental.
Motivasi inilah yg membuat sang Nyai bertahan dan malah mendapat keberkaham hidup, karena penulis melihat sendiri uang di dompet Nyai ada lebih dr 160.000, padahal jika di hitung semua dagangannya ga sampai senilai 150.000…. Ketika penulis bertanya pendapatan si nenek berapa dalam sehari..si Nyai cuma bilang ” wah saya ga tau dek, saya ga pernah ngitung hasilnya, yang saya tau cuma bisa beli lauk untuk makan keluarga saya di rumah dan jajan kedua cucu saya terus belanja buat dagang besok deh”

Penulis pun pamit sembari menyerahkan uamng 10.000 rupiah untuk mebayar bihun, lontong 1 dan bakwan 1 serta 2 buah es kebo…eh lagi lagi Nyai membuat penulis kaget…” ini kembali nya berapa ya?”. Rupanya si Nyai tidak pandai berhitung..hanya berkah Allah lah yang membuat si Nyai bertahan berwirausaha dengan segala keterbatasannya. Wallahualam (FA)

Tags:
Rate this article!
author

Author: 

Related Posts

Comments are closed.