Pelajar Sukabumi Nekat Terobos Sungai, Demi Bersekolah

Sekolah 0
Pelajar Sukabumi Nekat Terobos Sungai, Demi Bersekolah

Nihilnya jembatan tidak menyurutkan semangat mereka belajar. Namun, selagi air sungai meluap, mereka terpaksa meliburkan diri. (Foto: Syahdan Alamsyah/detikcom)

TangselMedia – Belasan pelajar Madrasah Ibtidaiyah (MI) dari Kampung Pasirkopo Rt 04/06, Desa Wangunreja, Kecamatan Nyalindung, Sukabumi, Jawa Barat terlihat bersemangat menyusut pematang sawah dan jalan terjal. Setiba di pinggiran Sungai Citalahab, sepatu dan tas mereka angkat hingga ke atas kepala.

Satu persatu kaki-kaki kecil itu nekat menerobos sungai 50 Meter untuk sampai ke Sekolah. Memang kedalaman sungai hanya setinggi lutut anak kecil, sehingga mudah dilintasi. Namun keselamatan jiwa mereka juga terancam.

Setiap hari, mereka harus menempuh jarak sekitar 1,5 kilometer untuk tiba di Kampung Pasir Kandel, Desa Sukamaju tempat sekolah mereka berada. Pulang pergi total mereka menempuh jarak sejauh 3 kilometer, nihilnya infrastruktur jembatan tidak menyurutkan semangat mereka bersekolah. Tetapi, ketika air sungai meluap, mereka terpaksa meliburkan diri.

Keadaan ini sudah sering kali terjadi dan warga pun mengaku tidak membiarkan hal ini. Beberapa kali mereka membangun jembatan sementara akan tetapi jembatan itu hanya bertahan sebentar, ketika sungai meluap jembatan itu hanyut.

“Kami bikin hari ini, tiba-tiba air sungai meluap besoknya jembatan hilang lagi. Terus saja begitu, usulan untuk membuat jembatan juga sudah sering kami ajukan namun memang belum ada respons,” ujar Suanta (45),ketua RT setempat, Rabu (1/7/2018).

Pelajar Sukabumi Nekat Terobos Sungai, Demi Bersekolah

Para pelajar ini menerobos sungai selebar 50 meter untuk sampai ke sekolah. (Foto: Syahdan Alamsyah/detikcom)

Suanta bercerita, pihak sekolah sudah memaklumi kondisi tersebut. Ketika air sungai meluap otomatis para pelajar dari Desa Wangunreja terpaksa tidak masuk sekolah.

“Sekolah sudah maklum, kalau hujan arus sungai berubah jadi deras dan meluap. Kalau sudah begini ya terpaksa libur, kadang sampai dua minggu enggak sekolah,” ujar Suanta.

Selaras dengan Suanta, Syamsiah (29) salah satu orang tua murid mengaku kerap waswas ketika putrinya, Zahra (7), menyeberangi sungai. Bahaya mengintai bocah-bocah penerus bangsa ini.

“Waswas khawatir dan takut, saya selalu nitip-nitip ke teman-temannya yang badannya lebih besar untuk jagain. Tapi saya sedikit tenang karena kadang pak RT juga sering berjaga di tengah sungai untuk membantu nyebrangin Zahra,” ujarnya.

MI Pasir Badak adalah satu-satunya sekolah terdekat. Zahra, siswi kelas 2 MI, tidak surut semangatnya bersekolah demi bercita-cita menjadi dokter. “Saya ingin jadi dokter, banyak nolongin orang. Sekarang saya kepengen ada jembatan melintas sungai, karena kalau air naik sedikit saja baju seragam pasti basah,” ujar Zahra.

Pelajar Sukabumi Nekat Terobos Sungai, Demi Bersekolah

Kedalaman sungai hanya setinggi lutut anak kecil, sehingga mudah dilintasi. Namun keselamatan jiwa mereka juga terancam. (Foto: Syahdan Alamsyah/detikcom)

Tags:
author

Author: 

Related Posts

Leave a Reply