Jawa Barat Akan Segera Memiliki 600 Titik Perpustakaan Jalanan

Info Kota 0
Jawa Barat Akan Segera Memiliki 600 Titik Perpustakaan Jalanan

Sejumlah warga membaca buku yang dipinjam dari mobil Perpustakaan Keliling saat Hari Bebas Kendaraan Bermotor (Car Free Day) di Taman Bungkul Surabaya, Jawa Timur, Minggu (12/2/2017). Keberadaan Perpustakaan Keliling tersebut guna meningkatkan budaya gemar membaca pada masyarakat khususnya anak-anak. (ANTARA FOTO/Didik Suhartono)

TangselMedia – Gubernur Jawa Barat M Ridwan Kamil mengatakan Pemprov Jawa Barat segera memiliki 600 titik perpustakaan jalanan yang berbentuk rak buku yang terpasang di jalanan Kota Bandung untuk memudahkan masyarakat membaca buku. “Launching-nya 16 Desember bekerja sama dengan Kick Andy yang sangat tertarik menyokong program itu dan akan dinasionalkan programnya. Kami targetkan ada 600 titik street library selama lima tahun ke depan,” ujar Gubernur Emil usai membuka Pameran Buku Jabar Juara di Gedung Landmark Kota Bandung, Selasa.

Menurut Ridwan Kamil, perpusatakaan jalanan juga merupakan salah satu dari sejumlah program yang disiapkan oleh Pemprov Jawa Barat untuk meningkatkan minat baca masyarakat Jawa Barat yang masih rendah. “Tentunya dimulai dari Jawa Barat, jadi kami memberikan gagasan agar orang-orang sibuk yang tidak punya waktu khusus ke gedung untuk membaca bisa pas lagi di jalan, lagi bengong, naik motor, berhenti baca dulu di kotak yang kita sediakan di pinggir jalan, di taman, atau alun-alun,” ujar dia.

Selain hal itu, kata Gubernur Emil, warga juga bisa menyumbangkan buku yang sudah tidak terpakai ke perpustakaan jalanan tersebut. “Jadi buat warga Jabar yang punya bukunya tidak terpakai, bisa dibawa terus dihibahkan ke kotak warni-warni street library ini. Sponsornya kami harapakan dari IKAPI Jabar dan tempat lain,” ujarnya.

Selain hai itu, lanjut Emil, Pemprov Jawa Barat juga akan membuat perpustakaan berbasis hobi agar warga bisa semakin betah ketika mengunjungi perpustakaan. “Jadi yang penting mah berkegiatan sambil di dalamnya tergoda untuk membaca buku dengan lebih intensif. Ujung-ujungnya budaya literasi naik. Sekarang masih ranking 60, persentase minat baca naik yang sekarang masih 17 persen. Jadi warga Indonesia yang hobi baca hanya 17 persen. Itu sangat rendah,” ujar dia.

 

 

Tags:
author

Author: 

Related Posts

Leave a Reply