BPBD Mencatat 240 Jiwa Mengungsi Akibat Gempa Sarmi

Info Kota 0
BPBD Mencatat 240 Jiwa Mengungsi Akibat Gempa Sarmi

Rumah warga yang rusak di Kampung Togonfo Distrik Ismari akibat gempa bumi tektonik berkekuatan 6,3 SR di Kabupaten Sarmi pada Kamis (20/6) (ANTARA News Papua / Hendrina Dian Kandipi)

TangselMedia – Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi Papua hingga kini mencatat sebanyak 240 jiwa warga mengungsi akibat gempa bumi tektonik berkekuatan 6,3 SR di Kabupaten Sarmi pada Kamis (20/6/2019). Kepala Pelaksana BPBD Provinsi Papua Welliam R. Manderi di Jayapura, Sabtu, mengatakan 240 jiwa tersebut terdiri dari 90 jiwa di Kampung Togonfo Distrik Ismari dan 150 jiwa di Kampung Manukania Distrik Sarmi Selatan.

“90 jiwa dari 12 kepala keluarga di Kampung Togonfo Distrik Ismari tersebut berswadaya mendirikan pondok-pondok sebagai tempat pengungsian,” ujarnya. Menurut Welliam, sedangkan 150 jiwa dari 26 kepala keluarga di Kampung Manukania Distrik Sarmi Selatan ditampung di Balai Kampung setempat.

Baca Juga  Tol Bakauheni-Terbanggi Besar Akan Diresmikan Pada Bulan Desember

“Upaya yang kini sedang dilakukan adalah BPBD Kabupaten Sarmi melakukan asessment bersama instansi terkait, TNI, Polri, BMKG dan Basarnas,” ujarnya. Dia menjelaskan selain itu, Pusat Pengendalian Operasi Penanggulangan Bencana  (Pusdalops PB) Papua melakukan upaya koordinasi dengan Kepala Pelaksana (Kalaksa), Kabid RR BPBD Kabupaten Sarmi untuk memperoleh data dan informasi kejadian serta berkomunikasi dengan Dinas PU Kabupaten Sarmi.

Sebelumnya, terjadi gempa bumi tektonik dengan kekuatan 6,3 Skala Richer (SR) pada Kamis (20/6/2019) sekitar pukul 00.24.51 WIB di Kabupaten Sarmi. Gempa bumi tektonik yang terjadi pada koordinat 2,23 Lintang Selatan dan 138,53 Bujur Timur berlokasi di darat dengan jarak 45 kilometer arah barat daya Kota Sarmi berkedalaman 11 kilo meter.

Tags:

Related Posts

Leave a Reply