Institut Teknologi Bandung (ITB) Akan Membuka 3 Jalur Penerimaan Mahasiswa Baru

Institut Teknologi Bandung (ITB) Akan Membuka 3 Jalur Penerimaan Mahasiswa Baru

Peserta mengikuti pelaksanaan ujian Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SBMPTN) 2018 di Institut Teknologi Bandung, Bandung, Jabar Selasa (8/5) diikuti 56.069 peserta ANTARA FOTO/M Agung Rajasa/foc/18.

TangselMedia – Institut Teknologi Bandung (ITB) akan membuka tiga jalur seleksi Penerimaan Mahasiswa Baru Program Sarjana untuk Tahun Akademik 2019-2020. Direktur Eksekutif Pengelolaan Penerimaan Mahasiswa dan Kerjasama Pendidikan ITB Prof Ir. Mindriany Syafila Ph.D,  di Bandung,  Senin, menjelaskan ketiga jalur tersebut yaitu melalui Seleksi Nasional Mahasiswa Perguruan Tinggi Negeri (SNMPTN), Seleksi Bersama Mahasiswa Perguruan Tinggi Negeri (SBMPTN), dan Seleksi Mandiri (SM) ITB.

Prof. Mindriany menjelaskan untuk kuota masing-masing jalur seleksi tersebut yakni,  lewat jalur SNMPTN (40 persen), SBMPTN (40 persen) dan SM-ITB (20 persen). Kemudian untuk Fakultas Seni Rupa dan Desain (FSRD), ITB menerima jalur SNMPTN (30 persen), SBMPTN (40 persem), SM-ITB (30 persen). Menurut dia, berbeda dari tahun sebelumnya, ITB membuka Seleksi Mandiri dengan pertimbangan beberapa kondisi, pertama adanya perubahan ketentuan kuota jumlah pendaftar per sekolah pada jalur SNMPTN.

“Hal ini akan mengurangi kesempatan mahasiswa potensial untuk diterima di ITB melalui jalur SNMPTN,” ujarnya. Prof Mindriany mengatakan pelaksanaan SBMPTN 2019 seluruhnya berbasis UTBK (Ujian Tulis Berbasis Komputer), yang dikelola LTMPT (Lembaga Tes Masuk Perguruan Tinggi Negeri). Ujian Keterampilan bagi program studi bidang Seni dan Olahraga ditiadakan dan digantikan dengan portofolio karya/ penampilan sebagaimana yang dilakukan pada seleksi SNMPTN.

Baca Juga  Warga Mengungsi Akibat Banjir di Kabupaten Bandung

Dan ketiga, adanya siswa-siswi yang potensial dan kompeten yang tidak dapat diterima di ITB melalui jalur-SNMPTN dan SBMPTN karena kesalahan memilih fakultas atau sekolah. Lebih lanjut ia mengatakan ITB memiliki kriteria khusus lain dalam proses seleksi untuk calon mahasiswa FSRD terkait potensi kreatif dan kemampuan merespon stimulus secara spontan yang hanya dapat dilakukan melalui Ujian Keterampilan. Penyelenggaraan Seleksi Mandiri ITB mengakomodasi pelaksanaan Ujian Keterampilan sebagai komponen seleksi untuk menjaring calon mahasiswa yang memenuhi kriteria tersebut.

Pihaknya berharap dengan adanya Seleksi Mandiri ITB ini akan memberikan kesempatan ke-3 bagi para siswa potensial dan kompeten untuk dapat belajar di ITB. “Seleksi ini juga diharapkan dapat meningkatkan tingkat kesempatan yang berimbang dan adil bagi siswa yang berasal dari sekolah menengah baik di pulau Jawa maupun di luar pulau Jawa sebagai bagian peran ITB untuk mendorong kemajuan pendidikan nasional,” ujar Prof. Mindriany.

Tags:

Related Posts

Leave a Reply