Ratusan Warga Palu Mengantri Untuk Mendapatkan Gas Elpiji Bersubsidi

Info Kota 0
Ratusan Warga Palu Mengantri Untuk Mendapatkan Gas Elpiji Subsidi

Warga antre elpiji di lokasi operasi pasar dalam rangka ramadhan 2019 (Antara/Anas Masa)

TangselMedia – Ratusan warga Kota Palu, Sulawesi Tengah, selama dua hari terakhir ini rela antre berjam-jam demi mendapatkan elpiji subsidi yang menjelang Ramadhan sangat sulit diperoleh di pangkalan-pangkalan pengecer yang ada di ibu kota provinsi itu. Pantauan Antara di Kawasan Tatanga, Kota Palu, Kamis, warga sejak pagi pukul 07.00 Wita sudah antre, meski mobil pengangkut elpiji yang dikerahkan pihak PT Pertamina untuk kegiatan operasi pasar belum tiba di lokasi. Tetapi, warga memilih datang lebih awal di lokasi operasi pasar, sebab khawatir stok elpiji tiga kilogram keburu habis.

“Masalahnya hari kemarin (8/5) stok elpiji cepat habis. Kami terlambat datang,” ujar Ny Lisnawati, warga Kelurahan Nunu, Kecamatan Tatanga. Hal senada juga disampaikan Ny Sarce (45), seorang ibu rumah tangga yang berdomisili di sekitar lokasi pasar murah. Ia mengatakan meski rumahnya dekat dengan lokasi kegiatan, tetap datang antre lebih awal, mengingat banyak sekali warga yang datang untuk membeli elpiji bersubsidi itu.

Ia mengatakan sebenarnya banyak elpiji subsidi dijual di luar pangkalan, tetapi harganya cukup tinggi. Para pedagang yang menjual elpiji subsidi memasang standar harga berkisar Rp25.000-Rp30.000 per tabung ukuran tiga kilogram. Padahal harga eceran tertinggi (HET) elpiji bersubsidi tersebut hanya Rp16.000 per tabung. Sarce menilai pedagang mengambil keuntungan sangat besar. Ia heran elpiji subsidi sesuai aturan hanya bisa dijual di pangkalan pengecer resmi. “Tapi kenyataannya di luar pangkalan banyak dijual elpiji subsidi tersebut,” ujarnya.

Baca Juga  Gempa 5,5 Skala Richter Guncang Sigi Sulawesi Tengah

Seorang petugas yang melayani penjualan elpiji melalui operasi pasar tersebut mengatakan dua hari ini sudah menjual sekitar 1.000 tabung gas elpiji tiga kilogram. “Kegiatan ini semata-mata guna membantu masyarakat dalam menghadapi bulan suci Ramadhan, di mana elpiji merupakan salah satu kebutuhan yang sangat diperlukan masyarakat,” ujar petugas yang enggan disebut namanya itu.

Arifin, salah seorang pemilik pangkalan elpiji di kawasan kelurahan Tatura Selatan, Kecamatan Palu Selatan menyambut positif operasi pasar yang dilakukan pihak Pertamina sangat membantu masyarakat. Apalagi, kata dia, memasuki bulan puasa ini, permintaan masyarakat terhadap beberapa komoditi strategis, termasuk elpiji meningkat. Sementara pangkalan pengecer tidak mungkin bisa melayani semua permintaan masyarakat. Karena itu, ia menilai, operasi pasar merupakan solusi yang sangat tepat agar masyarakat bisa mendapatkan kebutuhan tersebut.

Tags:

Related Posts

Leave a Reply